POLDA JABAR BERHASIL UNGKAP KASUS TINDAK PIDANA SCAM

Kamis, 27 Juli 2023
foto: Polda Jabar ungkap pelaku SCAM

JAWA BARAT, Exposeupdate.com Kamis, (27/07/2023). Dit Reskrimsus Polda Jabar berhasil mengungkap kasus Tindak Pidana SCAM Jaringan International antara Indonesia dan Tiongkok, hal tersebut dikemukakan saat Konferensi Pers, Rabu, (26/07/2023) bertempat di Mapolda Jabar.

Kegiatan tersebut dipimpin langsung oleh Kabid Humas Polda Jabar Kombes Pol Ibrahim Tompo, S.I.K., M.Si., didampingi Dir Krimsus Polda Jabar Kombes Pol Deni Oktavianto di Gedung Dit Reskrimsus Polda Jabar.

Kabid Humas Polda Jabar menjelaskan kronologi yakni pada hari Sabtu tanggal 13 Mei 2023, korban mendapatkan SMS melalui jaringan medsos Instagram atas nama Olivia, kemudian pelaku berbincang bincang sehingga menjadi akrab, yang kemudian dilanjutkan dengan sering berkomunikasi melalui Whatsapp dan dijanjikan sebuah pekerjaan yang menghasilkan uang dan korban menjadi tertarik.

”Akhirnya korban mengunjungi situs yang menawarkan beberapa macam barang dagangan yang minta di like dan lain sebagainya,” ujar Ibrahim Tompo.

Ibrahim Tompo menambahkan bahwa seiring berjalannya waktu, pelaku meminta korban untuk ikut berinvestasi melalui situs tersebut mulai dari Rp. 1.500.000.- hingga Rp. 150.000.000,- secara bertahap sampai akhirnya korban mengalami kerugian sebanyak Rp. 587.000.000,-

Ditreskrimsus Polda Jabar melakukan penelusuran dan pendalaman, akhirnya didapatkan informasi bahwa uang tersebut dibawa sampai ke Kamboja dan pelaku utamanya ada di sana, sedangkan pelaku saat ini adalah pelaku translater yang bertugas untuk menerjemahkan Bahasa Mandarin ke Indonesia, dari pelaku utama tersebut, berhasil kami tangkap di Medan.

Selain itu, Dir Reskrimsus Polda Jabar menyampaikan bahwa korban telah terbujuk rayu oleh pelaku yang kemudian akhirnya ikut berinvestasi pada situs tersebut, hasil pemeriksaan tersangka menjelaskan bahwa jaringan kejahatan penipuan online (Scam) berskala International dan tersangka ini bertugas sebagai translater dari Bahasa Mandarin ke Indonesia terhadap pekerja WNI yang berada di luar negeri.

”Dimana Bahasa, kalimat dan kata terjemahan berisi rangkaian metode, cara, tipuan (trick) dari sindikat kejahatan terorganisir yang harus dilakukan oleh para pekerja terhadap sasaran korban yang akan ditipu, dengan memandu keberangkatan WNI dari Medan ke luar negeri serta menyediakan akun bank/rekening dari Medan kemudian dimasukkan ke handphone berupa M-Banking, lalu dibawa ke luar negeri kemudian rekening tersebut digunakan sebagai penampung uang hasil kejahatan (scam),” katanya.

Barang bukti yang berhasil diamankan antara lain 1 (satu) bundel bukti transfer, 1 (satu) bundel screenshoot percakapan media telekomunikasi whatsapp, 1 (satu) bundel screenshot link https://shopifyvipchanel.com/signup, 1 (satu) unit handphone merk Iphone XR, 1 (satu) unit handphone Xiaomi Redmi 10 warna hitam dan 1 (satu) buah paspor atas nama pelaku.

Pasal dan sanksi hukuman yang diberlakukan untuk tersangka yaitu Pasal 35 Jo. Pasal 51 ayat (1) dan/atau Pasal 28 ayat (1) Jo Pasal 45 (a) ayat 1 Undang-Undang RI Nomor 19 Tahun 2016 tentang perubahan atas Undang-Undang No. 11 Tahun 2008 tentang informasi dan transaksi elektronik (ITE), dengan ancaman hukuman penajara maksimal 12 tahun penjara. (Citra)

Baca Juga

Berita Terkait

ExposUpdate