Penjaga Keselarasan, Pembatas Keadilan dan Pembongkar Kezaliman

IMIP Kembali Tanam 2.000 Pohon Pelindung di Bahodopi

Minggu, 11 Desember 2022
foto: PT. IMIP lakukan penanaman 2.000 pohon

MOROWALI, Exposeupdate.com Minggu, (11/12/2022). Upaya nyata PT Indonesia Morowali Industrial Park (IMIP) dalam melestarikan lingkungan hidup, utamanya disekitar areal operasi industri, terus digalakkan. Hal ini, sejalan dengan komitmen corporate dalam menjaga keseimbangan antara operasional industri dan aspek lingkungan.

Melalui program Comdev/CSR, PT IMIP kembali melakukan penanaman 2.000 pohon pelindung yang kali ini terpusat di Desa Makarti Jaya, Bahodopi, Morowali, Sulawesi Tengah, Minggu (11/12). Aksi itu, melibatkan Komunitas Karyawan Pendaki Gunung (KKPG) sebagai penanggungjawab kegiatan, dan dihadiri oleh Dinas Lingkungan Hidup Morowali, Koramil 1311-02 Bungku Selatan, Komando Pos TNI Angkatan Laut, Polsek Bahodopi, Pemerintah Desa Makarti Jaya, tokoh masyarakat, Mapala Trengkulahi Politeknik Ilmu Logam Morowali, Kurukunan Masyarakat Luwuk Timur, serta siswa MTS Al- Khairaat Desa Makarti Jaya.

Dalam sambutannya, Kepala Dinas Lingkungan Hidup Morowali, Elyta Gawi, melalui Kabid Pengelolaan Sampah dan Limbah B3, Muhdar Da’ami mengatakan, melestarikan lingkungan bukan hanya menjadi tanggungjawab Pemerintah, lembaga tertentu atau perusahaan saja. Namun, kata dia, hal tersebut menjadi tanggungjawab bersama. Baginya, dengan kerja sama semua stakeholder, dapat menjadikan lingkungan bersih dan terpelihara dengan baik.

“Ini merupakan kegiatan yang sangat positif. Menanam pohon merupakan salah satu cara untuk mengantisipasi efek rumah kaca atau global warming. Untuk itu, mesti banyak dan sering-seringlah menanam pohon. Apapun jenisnya,” kata Muhdar Da’ami.

foto: PT. IMIP lakukan penanaman 2.000 pohon

Sementara, mewakili manajemen PT IMIP, Comdev/CSR Departemen External PT IMIP, Hardianta Tarigan mengatakan, komitmen dari perusahaan adalah berupaya menjadikan operasional industri dengan kelestarian lingkungan hidup dapat seimbang. Apalagi, kata dia, beberapa jenis pohon yang ditanam ini dipastikan mampu mereduksi karbon yang dihasilkan dari aktifitas rumah tangga, UMKM, dan industri.

“Agustus 2022 lalu, di Desa Le-Le juga telah kami tanam 2.000 pohon pelindung yang terdiri dari pohon nyato, pohon tanjung, pohon mahoni, eboni dan tanaman kopi. Tentunya, harapan dari perusahaan adalah apa yang kita tanam hari ini, dapat bermanfaat bagi generasi berikutnya. Bukan kita yang akan merasakan dampaknya, tapi mereka,” jelas Hardianta. (Bambang SM)

Baca Juga

Berita Terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

error: Content is protected !!
ExposUpdate